Qontak WhatsApp

Soft Selling dan Hard Selling: Perbedaan dan Contohnya

Soft Selling dan Hard Selling- Perbedaan dan Contohnya

Soft selling dan hard selling adalah dua teknik penjualan yang banyak digunakan oleh sales untuk mencapai target penjualan mereka. Namun, keduanya memiliki perbedaan yang cukup signifikan dan dapat memberikan dampak yang berbeda.

Lalu, apa perbedaan soft selling dan hard selling?

Untuk mengetahuinya, yuk simak pembahasan lengkap tentang hard selling dan soft selling lengkap dengan contohnya di bawah ini!

Image CTA aplikasi CRM


Apa Itu Soft Selling?

Soft selling adalah teknik penjualan yang berfokus pada bujukan halus dan menggunakan bahasa santai. Tujuannya adalah untuk menciptakan pengalaman penjualan bertekanan rendah untuk prospek yang cenderung tidak mematikan mereka dari dorongan berlebihan.

Namun demikian, ini tidak berarti soft selling identik dengan “pasif”. Sales yang menggunakan teknik soft sell tetap harus gigih selama proses penjualan dan memiliki pengetahuan tentang produk atau layanan yang mereka tawarkan untuk membangun keahlian mereka.


Apa Itu Hard Selling?

Hard selling adalah teknik penjualan yang dirancang untuk membuat pelanggan membeli dalam jangka waktu yang pendek.

Tidak seperti soft sell, teknik hard selling menggunakan argumen langsung, urgensi, dan emosi untuk membuat pembeli membeli dalam waktu singkat.

Baca Juga: Rahasia Teknik Closing Efektif untuk Meningkatkan Penjualan!


Perbedaan Soft Selling dan Hard Selling

Setelah mengetahui apa itu hard selling dan soft selling, kini saatnya untuk Anda mengetahui apa saja perbedaan di antara keduanya.

Berikut adalah perbedaan hard selling dan soft selling:

1. Taktik yang digunakan

Perbedaan soft selling dan hard selling yang pertama adalah taktik yang digunakan.

Seperti namanya, strategi soft selling akan menggunakan taktik yang lebih lembut untuk mendorong penjualan.

Sementara hard selling sebaliknya, yakni menggunakan taktik yang lebih keras untuk melakukan closing penjualan.

2. Lama proses penjualan

Perbedaan selanjutnya adalah durasi waktu proses penjualan yang dibutuhkan untuk melakukan closing.

Umumnya hard selling akan menggunakan durasi waktu yang lebih singkat, karena memberikan tekanan kepada calon pembeli untuk segera melakukan pembelian.

Sementara soft selling memiliki durasi waktu yang lebih lama, karena tenaga penjualan akan lebih fokus dalam membangun hubungan dan kepercayaan dengan prospek mereka daripada mendorong penjualan.

3. Ketertarikan pelanggan

Ketertarikan pelanggan adalah perbedaan lainnya yang dapat Anda temui dalam praktik soft sell dan hard sell.

Di mana soft selling biasanya digunakan untuk memberikan ketertarikan pelanggan pada produk atau merek bisnis.

Namun, ini tidak berarti hard selling tidak dapat membuat pelanggan tertarik dengan produk yang ditawarkan. Hanya saja, ketertarikan tersebut tidak seintens apabila Anda menggunakan teknik soft selling.

4. Bidang yang menggunakan

Perbedaan soft selling dan hard selling yang terakhir adalah bidang industri yang menggunakannya.

Umumnya, bidang yang menggunakan teknik hard selling untuk menutup penjualan bisnis adalah industri asuransi, perbankan, telemarketing, dan lainnya.

Sedangkan teknik soft selling biasa digunakan oleh konsultan, content creative, email marketing, dan masih banyak lagi.


Contoh Hard Selling

Contoh hard selling sebenarnya sangat mudah untuk ditemui di kehidupan sehari-hari. Misalnya seperti contoh promosi hard selling infomercial” yang ada di channel TV belanja.

Infomercial adalah istilah yang digunakan untuk informasi komersial, biasanya ini adalah presentasi produk yang dilakukan di TV.

Iklan hard selling ini akan memberikan alasan bagi penonton untuk membeli produk yang ditawarkan, dan sering kali menggunakan alasan yang didukung oleh kesaksian seorang ahli.

Adapun contoh kalimat hard selling yang digunakan adalah seruan langsung “telepon sekarang” atau “pesan sekarang”, dan diiringi dengan waktu yang terhitung mundur untuk mendesak pelanggan mereka yang sedang menonton.

contoh poster hard selling


Contoh Soft Selling

Dalam penerapannya, terdapat beberapa contoh soft selling yang dapat Anda gunakan untuk melakukan closing penjualan.

Berikut adalah contoh teknik soft selling:

1. Product placement

Product placement atau yang dikenal juga dengan iklan terselubung adalah salah satu contoh iklan soft selling yang banyak digunakan saat ini.

Anda dapat menemukan berbagai contohnya dalam serial drama, film, atau konten-konten lainnya yang ada di platform digital.

Misalnya adalah adegan dalam sebuah K-drama yang menunjukkan pemeran utama wanita sedang menggunakan skincare sebelum pergi tidur.

Meskipun tidak menyebutkan atau mempromosikan informasi produk secara terang-terangan dengan naskah iklan, namun sebenarnya ia sedang memperkenalkan brand skincare tersebut kepada para penonton.

contoh konten soft selling

2. Produk sampel gratis

Contoh teknik soft selling selanjutnya yang tidak kalah menarik adalah produk sampel gratis. Mengingat, hampir semua orang di dunia ini menyukai produk yang diberikan secara cuma-cuma.

Biasanya, produk gratis akan dibagikan oleh brand yang sedang melakukan promosi pembukaan toko atau peluncuran produk baru.

Memang benar bahwa brand atau sales tidak menawarkan pembelian produk secara langsung, namun produk gratis yang mereka bagikan akan memberikan kesan bagi pelanggan atau audiens yang mencobanya.

Ketika mereka senang dan menyukai produk yang diberikan, mereka tidak akan segan-segan untuk membeli produk tersebut secara langsung.

3. Notifikasi terkait keranjang belanja

Berbeda dengan dua contoh soft selling sebelumnya, teknik ini biasanya digunakan oleh bisnis e-commerce yang menyediakan fasilitas keranjang belanja di situs web mereka.

Saat sedang melihat-melihat produk di suatu e-commerce, Anda mungkin akan memasukan beberapa item produk ke dalam keranjang belanja Anda. Namun, Anda tidak benar-benar membelinya dalam waktu yang lama.

Perwakilan penjualan kemudian akan memberikan notifikasi terkait keranjang belanja Anda, bahkan beberapa ada yang mengingatkan bahwa produk yang ada di cart Anda sedang mendapatkan potongan diskon dan sayang untuk dilewatkan.

Baca Juga: 7 Strategi Cold Calling dan Perbedaanya dengan Warm Calling


Gunakan Teknik Soft Selling dan Hard Selling untuk Memaksimalkan Penjualan Bisnis Anda!

Aplikasi Sales CRM Mekari Qontak

Dari pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa teknik soft selling dan hard selling adalah dua teknik penjualan yang sangat berbeda. Di mana soft sell menggunakan pendekatan yang lebih halus dan tidak memaksa, sementara hard sell sebaliknya.

Namun demikian, Anda tetap dapat menggunakan keduanya untuk memaksimalkan penjualan Anda. Tapi ingat, mengutamakan hubungan dengan prospek dan pelanggan akan memberikan dampak yang lebih positif bagi bisnis Anda.

Adapun salah satu cara untuk meningkatkan hubungan pelanggan adalah dengan menggunakan teknologi pendukung seperti sistem CRM. Mekari Qontak menyediakan CRM terbaik yang dilengkapi berbagai fitur canggih untuk mendukung penjualan dan pemasaran Anda.

Mekari Qontak telah dipercaya lebih dari 3000+ perusahaan untuk membantu mereka menciptakan hubungan yang baik dengan pelanggan dan meningkatkan penjualan. Jadi tunggu apa lagi?

Hubungi Mekari Qontak sekarang atau dengan mengisi form coba gratis di bawah ini:

0 comments

By